A. Analisis Masalah

    Masalah yang dihadapi sebelum dilaksanakannya inovasi pelayanan publik ini :

1.  Sarana dan Prasarana Posyandu masih kurang.

2.  Dana Operasional Posyandu masih rendah.

3. Partisipasi masyarakat untuk datang ke Posyandu perlu ditingkatkan sehingga diperlukan inovasi untuk                    mengatasinya.

4.  Faktor keamanan dalam menimbang balita perlu diperhatikan.

5.  Menurunkan prevalensi balita yang mempunyai gizi kurang dan gizi buruk

Melihat kondisi tersebut maka Puskesmas Tarik mencari solusi yaitu bekerjasama dengan PNPM Mandiri Perdesaan di Kecamatan Tarik membuat Paket Peningkatan Pelayanan Posyandu.

B. Pendekatan Strategis

  1. Pengusul Pemecahan Masalah :
    1. Kepala Puskesmas Tarik
    2. Penangungjawab Program Gizi
    3. Penanggungjawab Program Promosi Kesehatan
    4. PNPM Mandiri Perdesaan

Untuk merealisasikan program diatas maka kami sebagai pelaksana gizi bersama petugas promosi kesehatan Puskesmas Tarik ditunjuk sebagai Tim Verifikasi dan Sekretaris Pokja Kesehatan di PNPM Mandiri Perdesaan Kecamatan Tarik.

         Inovasi pelayanan publik telah memecahkan masalah sbb:

Kebanyakan bayi atau balita yang mengikuti posyandu tidak mau ditimbang karena merasa takut dan tidak nyaman dengan dengan timbangan yang disediakan. Bahkan  tidak jarang kita melihat balita yang menangis ketika akan ditimbang. Timbangan bahkan pernah menimbulkan kecelakaan terhadap yaitu bandul dacin jatuh mengenai balitayang tengah ditimbang. Hal ini sangat disayangkan dan seharusnya tidak terjadi mengingat keselamatan balita adalah hal utama yang harus dijamin.

Melihat ketidaknyamanan selama proses posyandu ini, Kami bersama Tim dari Puskesmas melakukan inovasi pengembangan desain terhadap timbangan balita yang selama ini digunakan dalam posyandu. Tempat dacin ini mendapat respon positif dari PNPM Mandiri dan dimasukkan dalam program Peningkatan Pelayanan Posyandu di Kecamatan Tarik

 

      2. Inovasi pelayanan publik kreatif dan inovatif dalam hal sbb:

Timbangan Dacin inovatif ini dinamakan Cinta Hati (Dacin Balita Sehat di Tarik). Dacin ini memiliki bentuk yang sangat menarik, nyaman, dan tentu saja aman bagi balita. Untuk melindungi balita yang ditimbang, dacin dilengkapi atap besi yang ditutupkain di bagian atasnya. Selain berfungsi melindungi, kain ini juga berfungsi menghalangi pandangan si balita dari bandul logam pada bagian meteran dacin. Ada juga besi lain di bagian ujung untuk menjaga agar bandul logam bergerak bebas. Dacin ini juga didesain menarik dengan menyerupai mobil-mobilan sehingga terlihat menarik bagi anak-anak.

C. Pelaksanaan dan Penerapan

  1. Strategi pelaksanaan inovasi pelayanan publik :

Waktu         : Tahun 2013 -2014

Alur Kerja   : Sosialisasi - Musyawarah Tk Desa - Pembuatan Rencana Anggaran Belanja Tk Desa - Pengusulan Kegiatan - Verifikasi - Musyawarah Antar Desa Penetapan - Pembentukan Pokja kesehatan - Pengesahan - Pelaksanaan Kegiatan

       b. Pemangku kepentingan yang terlibat :

               a. Sie Pembangunan Kecamatan Tarik

               b. PNPM Mandiri Perdesaan Kecamatan Tarik

               c. Puskesmas Tarik (Ka Puskesmas, Gizi, Promkes,BidanDesa)

               d. Kepala Desa se Kecamatan Tarik

 

       c. Sumberdaya yang digunakan dan cara memobilisasinya

Sumber daya :

Perencanaan :   -    Hasil Pencapaian keberhasilan penimbangan di Posyandu

Usulan kegiatan pelayanan posyandu di masing-masing desa

                           Pendanaan     : PNPM Mandiri Perdesaan

                           Mobilisasi :

                           1.Rapat internal puskesmas melalui Minilokakarya Puskesmas Tarik dengan peserta                                                                        Kepala Puskesmas Tarik dan bidan desa serta lintas program terkait, membahas                                                                            tentang kegiatan pelayanan di posyandu dan merencanakan Dacin Cinta Hati

                         2. Rapat koordinasi lintas sektor antara Tim Puskesmas dengan PNPM Mandiri                                                                                 Perdesaan dan Kecamatan membahas Paket Pelayanan Posyandu termasuk Dacin                               Cinta                               Hati

                         3. PNPM beserta Kepala Desa melakukan Musyawarah Mufakat Desa membahas                                                                             usulan Desa yang akan didanai oleh PNPM Perdesaan.

                         4. Menetapkan desa terpilih yang mengusulkan paket pelayanan posyandu yang akan                                                                       didanai oleh PNPM Perdesaan

          .    d. Output (keluaran) yang paling berhasil :

                   Tercukupinya kebutuhan operasional pelayanan posyandu termasuk adanya Dacin Cinta                       Hati di 12                         Desa (42 posyandu) terpilih dari 20 desa (73 Posyandu) yang ada. 

               e. Sistem yang diterapkan untuk memantau kemajuan dan mengevaluasi inovasi pelayanan                       publik ini :

Hasil Analisa Partisipasi Masyarakat (D/S) dan balita yang naik berat badannya (N/D) setelah mendapatkan Paket Pelayanan Posyandu PNPM Mandiri di Kecamatan Tarik

No

Uraian

Sebelum

Sesudah

 

1

 

Partisipasi Masyarakat (D/S)

 

D : 3552

S : 4473

Cakupan : 79,4%

 

D : 4009

S : 4541

Cakupan : 88,3%

 

2

 

Balita yang naik BB nya (N/D)

 

N : 2060

D : 3552

Cakupan : 57,9%

 

N : 2353

D : 4009

Cakupan : 58,7%

 

Dilihat dari tabel diatas ada peningkatan terhadap partisipasi masyarakat dan balita yang naik berat badannya setelah mendapatkan paket pelayanan posyandu.

f. Kendala utama yang dihadapi dan cara mengatasinya :

  • Fleksibilitas Dacin kurang maksimal
  • Membutuhkan Perawatan berkala
  • Membutuhkan  dana perawatan
  • Perlu Modifikasi (tempat duduk) agar lebih nyaman, safety dan lebih akurasi

EDampak Sebelum dan Sesudah

         a. Manfaat utama yang dihasilkan :

        Ada 3 unsur yang melekat pada timbangan ini yaitu :

        1. Keamanan

           Bandul dacin tidak bisa jatuh menimpa kepala anak karena ada atap

           pengaman dari besi.

       2. Kenyamanan

       Karena menyerupai mobil-mobilan maka anak suka menaikinya dan tidak                 merasa kalau sedang ditimbang, karena terhalang oleh atap sehingga                     membuat anak

       3. Ketepatan

           Ketepatan dalam pengukuran hasil penimbangan dapat lebih cermat.

                           b. Perbedaan sebelum dan sesudah inovasi dilaksanakan

                               Hasil Analisa Partisipasi Masyarakat (D/S) dan balita yang naik berat

                               badannya (N/D)

                               setelah mendapatkan Paket Pelayanan Posyandu PNPM Mandiri  Kecamatan Tarik

No

Uraian

Sebelum

Sesudah

 

1

 

Partisipasi Masyarakat (D/S)

 

D : 3552

S : 4473

Cakupan : 79,4%

 

D : 4009

S : 4541

Cakupan : 88,3%

 

2

 

Balita yang naik BB nya (N/D)

 

N : 2060

D : 3552

Cakupan : 57,9%

 

N : 2353

D : 4009

Cakupan : 58,7%

 

Dilihat dari tabel diatas ada peningkatan terhadap partisipasi masyarakat dan balita yang naik berat badannya setelah mendapatkan paket pelayanan posyandu.

A.Keberlanjutan

  1. Pembelajaran yang dapat dipetik :
    • Sarana dan prasarana posyandu semakin meningkat
    • Kenyamanan dan keamanan balita sewaktu ditimbang
    • Kunjungan balita ke posyandu semakin meningkat
  2. Inovasi ini bersifat berkelanjutan dan direplikasi :

Rencana Tindak Lanjut :

  •  
  •  
  •  
  •  

Target waktu

Target pencapaian

Sumber Dana

Mendorong terwujudnya kemandirian masyarakat untuk hidup sehat

Peningkatan  Status Gizi  dan Partisipasi Masyarakat

Perawatan Dacin Cinta Hati yg ada (roda, cat dll) / 5 th

Rp 1.000.000 /dacin

s/d 2019

  1.  

ADD, Donatur,CSR, Swad. Masy.

Modifikasi Dacin Cinta Hati

Rp 500.000 /dacin

s/d 2019

  1.  

ADD, Donatur,CSR, Swad. Masy.

Rekomendasikan ke Dinkes Replikasi ke wilayah lain

Rp. 3.000.000/ dacin

s/d 2019

  1.  

APBD, Pusk, CSR, Donatur,Swad. Masy.

 

 

Replikasi Dacin Cinta Hati :

  • Dacin ini juga dipakai oleh beberapa posyandu di wilayah Kecamatan Jabon
  • Pada tahun 2016 Dacin ini juga telah di pakai di beberapa Puskesmas di wilayah Sidoarjo melalui Anggaran Dinas Kesehatan Kab Sidoarjo